Monday, July 11, 2011

sydrome hati yang hilang! =.=

bismillah- dengan nama Allah, aku menulis
astaghfirullah-kepada Allah aku mohon ampun atas kesilapan dulu, kini dan akan datang

Ya Allah, sungguh, aku bukan seorang penulis yang hebat.
Ya Allah, sungguh aku bukan pemidato yang hebat.

tapi, aku masih di sini, cuba menyusun kata-kata. agar usaha aku ini kau pandang sebagai tapak-tapak yg sedang aku bina untuk menjadi hambaMu yang terbaik! [amat jauh dan terlalu jauh impian ini, tapi when thre's a will, there's a way!]

cukuplah kata-kata ini menikam dadaku bertubui-tubi dan aku tenggelam dalam keinsafan sendiri. [kerna itu yang aku perlukan!]

dulu, sewaktu di KMB, pernah beberapa kali malah seringkali aku kehilangan kata-kata yang hadir bersama hati. yang selalunya jarang-jarang dan kadang-kadang berlaku pada diriku [kata-kata yang hadir bersama hati, syndrome apakah?? nanti kita cerita-cerita ye...] dan apabila saat-saat kemarau kata-kata-yang-hadir-bersama-hati ini melanda, aku akan gelisah dan jadi tak tentu arah. kerna aku mengerti, ada sesuatu yang cuba Allah sampaikan dengan bahasaNya yang penuh dengan kelembutan. [why is it 'kelembutan'? nanti kita cerita-cerita ye...]

"ada yang tidak kena pada hati."
"ada yang tidak kena pada Mutabaah amal.[amalan-amaln harian mcm solat di AWAL waktu, mathurat yang PENUH penghayatan, etc]
"ada yang tidak kena pada susunan waktu. [terover kat part MAYA compared to REALITY etc]

dan aku cepat 'tangkap' the signs of 'kesakitan'.
dan cepat2 update status diri [walau bukan di FB]: saya tengah 'sakit'
dan apabila ada sahabat sejati yang bertanya, "ok tak?". aku akan cepat2 berkata: tak berapa la.
bagaikan soalan tu memang sedang aku tunggu sebagai permulaan kepada CURHAT [curahan hati] kami sewaktu pulang dari surau.
dan bagaikan Allah mentakdirkan soalan itu ditujukan khas untuk aku agar selepasa itu telinga dan hati ini bersedia untuk mendengar KATA-KATA yg PENUH KASIH SAYANG yang keluar dari sahabat sejati itu.
dan KATA-KATA yg PENUH KASIH SAYANG itu membasahi hati saya yang sedang kering-kontang-lesu-tidak bermaya.

"mungkin dah lama kita tak spend masa dengan Dia. sedangkan Dia menunggu-nunggu kita. hilangkah jiwa hamba?"
"cakap sajalah Dia tiada dalam hati kalau masih nak bertapi-tapi."
[dan inilah tembakan-tembakan, tikaman-tikaman serta panahan-panahan yang tidak pernah gagal untuk datang tepat pada masanya apabila kemarau kata-kata-yang-hadir-bersama-hati ini melanda]

dan akhirnya aku menyedari, kata-kata itu datang DARI ALLAH!
dan aku akan cepat-cepat mencari di mana problematic point nya.

"oh di situ!"
"oh di sini!"
dan kadang-kala...
"oh, di sini! oh, di sana! oh, di situ juga!" [banyak problematic point la tandanya tu: tahajjud lopong2. tak menjaga mata. tak menjaga hati. kurang khusyu' dalam solat etc etc etc]

walaupun, kadang-kala terasa berat untuk fixkan semua problematic point tu [sebab banyak sangat!! T.T] tapi, usaha itu MESTI. dan salah satu alasan yang sangat kukuh ialah: saya x nak 'sakit' lagi!!! [seksa kottt!]

bayangkan la kalau sakit fizikal pun terasa azab: makan hilang selera, mandi tak rasa basah etc
inikan pula 'sakit' yang ini: hati bagaikan tiada!
sedangkan pada hati itulah Allah mencampakkan rasa kerdil sebagai seorang hamba. sedangkan pada hati itulah Allah mencampakkan rasa nikmat bersujud di hadapanNya. sedangkan pada hati itulah Allah campakkan rasa cintaNya yang agung itu.
dan bila hati bagaikan tiada!, aku hilang punca! kerana, hilanglah segala nikmat yang aku nyatakan di atas. dan segala nikmat yang tidak dinyatakan di atas. [banyak sangat!]

ya! usaha itu MESTI! itulah tandanya kita bersungguh-sungguh ingin dapatkan semua nikmat tu kembali [masih blurr nikmat apakah itu?? simply say: HALAWATUL IMAN a.k.a kemanisan iman]

walaupun usaha kita untuk fixkan all the problematic points itu memerlukan masa yang sangat panjang... at least we have to start somewhere. and InsyaAllah, Dia akan permudahkan segala-galanya.

“ALLAH berfirman (dalam hadis qudsi) : AKU mengikut sangkaan hambaKU kepadaKU, AKU bersamanya (memberi rahmat dan membelanya)apabila dia mengingatiKU. jika mereka megingatiKU dalam dirinya nescaya AKU menyebutnya dalam diriKU. apabila mereka menyebut namaKU dalam kumpulan nescaya AKU menyebutnya dalam kumpulan yang lebih baik daripada mereka.jika mereka menghampiriKU sejengkal, AKU mendekati mereka sehasta. jika mereka menghampiriKU sehasta aku mendekati mereka sedepa dan apabila mereka datang kepadaKU dalam keadaan berjalan, AKU datang kepada mereka berlari”

-Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim-

Dan sewaktu kita membaca hadis ini dengan hati, Dia sedang melihat kita! ^_^ dan andai sewaktu membaca hadis ni tadi, kita berkata di dalam hati : aku nak jadi macam ni!!!, Dia sedang mendengar!^_^ dan ketahuilah wahai diri dan semua, Dia akan memudahkan segala-galanya! ^_^

andai ditakdirkan kita pergi menemuiNya dan usaha kita terbengkalai tapi sebenarnya in progress, insyaAllah, ada modal kita nak cakap dengan Dia: Ya Allah, aku sedang berusaha...T.T [sekurang-kurangnya kita berusaha!]

[baca: nada tinggi]
wahai sahabat! wahai daie! wahai mosleems!
ayuh! kita bangkitkan iman yang lesu!
hayya bina!

nota: penulis merasakan, tanda kelesuan iman itu bila kita hanya duduk+diam.
nota: yg part 'nanti kita cerita-cerita ye...' insyaAllah, akan diusahakan.

3 comments:

keberkatan said...

hhh.. duduk diam sambil pegang remote tv tekan2 macam orang gile. haiyooo...

aunihannan said...

kiki2...bleh masuk in list tu...:p

Anonymous said...

‎" Carilah hatimu sewaktu membaca al-Quran.
Jika kau tidak temui,carilah hatimu ketika mengerjakan solat.
Jika kau tidak temui,carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati.
Jika kau tidak temui juga,berdoalah kepada Allah,pinta hati yang baru..