Saturday, December 11, 2010

Memang. u.n.t.u.k.K.I.T.A

"Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Quran yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang , gemetar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, niscaya tak ada baginya seorang pemimpinpun."39:23
...

Katakanlah suatu hari seorang posmen datang ke rumah dan mengetuk pintu. Dia tersenyum dan menyerahkan sebuah perutusan dari Mr. X untuk kita. Mr. X ni manusia yg paling famous n dihormati di dunia. (macam x logic, tp possible.) kita pun dengan excited nyer, mengoyak sampul tersebut dan membacanya dengan khusyu’ untuk faham what actually Mr. X nk sampaikan.

TETAPI.

SAYANGNYA.

Kita x faham ape2!

Puas kita cuba untuk memahami.

Gagal.

Bahasa ape ni?!

Jauh. Dekat. Pusing kanan. Pusing kiri.

X dapat faham gak.

Tetibe, terdengar suara hati kita berkata: “ei, cari r translator!”

mmm...betoi jgak.

Tapi: “Malas r nak cari.”

Ish.ish.ish: “ Kalau malas, rugi r. Mana taw Mr.X nak kasi sumething special.”

mmm...betoi jgk.

...

Itu perutusan dari Mr. X. Sape Mr. X tu pun kita x knal sgt hati budi dy. Mr. X x kesah pun kewujudan kita kat dunia. Maybe, if dia memang nak kasi kita sumthing special tu, how long lasting it is. Kalau makanan yang best2, lepas makan, jadilah sesuatu yang boleh dijadikan fertilizers. Hanya itu. Kalau sejongkong emas pun, kalau tiba masa kita nak masuk ke dalam kubur, sejongkong emas tu semestinya tidak boleh untuk dijadikan bantal untuk menyelesakan ‘rehat’ kita di dalamnya. Kalau kasih sayang pun, how sure we are that the love is forever tanpa akhirnya. Mr. X tiada pada saat kita sedang menangis. Mr. X tiada pada saat kita perlukan teman.

Betape sentiasanya Mr. X tiada.

Sedangkan betape setiap masanya DIA ada.

Tapi, even macam tu pun kecilnye peranan Mr.X dalam hidup kita berbanding DIA,

PERUTUSAN MR.X LEBIH KITA UTAMAKAN DARI DIA.

Sedangkan PERUTUSAN dari DIA mengandungi:

Ayat2 cintaNya, kata motivasi dariNya, manual for us to lead our life, the best system of life that human should follow, dan banyak lagi ( ini bukan list yang dihafal dari buku teks agama dan dimuntahkan di atas kertas peperiksaan, tapi hakikat yang datang dari hati.)

Cukup lengkap. Complete. 100%.

Memang.

Kita x faham pun Bahasa Arab tu.

Sbb.

Kita tidak lahir di Mekah, Madinah atau Kaherah.

Kita x cakap ‘ana’ dan ‘anta’.

Tapi kita semua hamba Allah.

Dan Allah pesan, manual kita Quran.

Maka, kalau x faham, tu yang kne cari translator.

Tariklah mana2 tafsir Quran dan start to read the Quran together with the translation.

Kalau kita kata Al-Quran tu memang penting, kenape sesuatu yang sepenting itu tidak kita eager untuk mencari message yg Allah nak sampaikan untuk kita.

Maka, caranya, bacalah translation nyer sekali.

Mungkin outcomenye x akan membuatkan kita faham Quran secara total.

Tapi, usaha kita untuk faham Quran tu yang Allah kira dan membuatkan kita bercahaya pada pandangan Allah.

Lambat khatam baca Quran dengan makna?

Terganggu mood nak test bakat tarannum?

So?

Nak khatam 10 kali setahun. Nak uji suare yg merdu bak buluh perindu. Bukan. Bukan tu yang kita nak. That is not the purpose of reading Quran.

Biar sikit tapi faham. Biar sumbang tapi melekat di hati. Biar orang nak kata ape tapi Dia suka.

...

Teringat dulu tyme kecik-kecik kalau baca english text, kamus mesti ade kat sebelah. Ade yg besar, ade yg saiz poket. Sekarang pulak, online dictionary dah ade, lagi senang.

Sebabnye, nak faham text tu betul2.

Maka, kalau nak faham Quran, mestilah ade tafsirnye.

Sebabnye, nak faham Quran tu betul2.

Cume yg lainnya, baca Quran ade syarat tambahan:

.HARUS BACA DENGAN HATI.

dan ceritanya akan jadi lebih sweet dan best.

...

Al-Quran MEMANG untuk kita

Kita yang memakai NAME TAG HAMBA ALLAH

Certainly. Exactly. Indeed.

(^_^)

1 comment:

A.M.A.L.I.A said...

yes.memang untuk kita!
=)